Intervensi Perancis di Mexico pada tahun 1862 - Definisi, Konsep dan Apa itu

Pada tahun 1861 kerajaan Benito Juárez sangat dekat dengan muflis sebagai akibat daripada dua konflik perang sebelumnya: Revolusi Ayutla dan Perang Pembaharuan. Keadaan ini menyebabkan penggantungan pembayaran yang berkaitan dengan hutang luar negeri untuk diumumkan. Negara-negara yang terlibat dengan langkah ini ialah Sepanyol, Great Britain dan Perancis.

Napoleon III dari Perancis bertujuan untuk mewujudkan Empayar Kolonial di Amerika

Pada mulanya, ketiga-tiga negara itu membentuk satu pakatan dan mencadangkan campur tangan ketenteraan di wilayah Mexico untuk memulihkan komitmen ekonomi. Sepanyol dan British akhirnya tidak menyertai serangan itu, tetapi tentera Perancis tiba di bandar Veracruz pada tahun 1862 dengan tujuan menyerang Mexico.

Pada masa itu, kerajaan Mexico telah melepaskan penggantungan pembayaran, tetapi Perancis mengekalkan objektifnya kerana Napoleon III ingin mencipta empayar kolonial baru di benua Amerika yang akan bertindak sebagai penentangan terhadap pengembangan Amerika Syarikat.

Walaupun Amerika Syarikat memprotes niat tentera Perancis, mereka tidak campur tangan secara langsung dalam konflik sejak pada masa itu negara itu telah direndam di tengah-tengah peperangan saudara.

Semasa intervensi Perancis monarki asing dikenakan sebagai bentuk pemerintahan

Pertempuran pertama berlangsung pada Mei 1862 di Puebla dan di dalamnya tentera Perancis dikalahkan oleh tentera Mexico.

Dengan ketibaan tentera yang lebih banyak, Perancis menduduki bandar Tampico dan Tamaulipas dan pada bulan Jun 1863 mereka mengambil ibu kota Mexico. Keadaan ini memaksa Presiden Juárez untuk menubuhkan kerajaan perjalanan di lokasi yang berbeza. Pada masa itu, konservatif Mexico dan Perancis bersetuju bahawa negara itu diperintah oleh Maximilian, archduke Austria. Pada masa yang sama, liberal tidak menerima pengenaan raja Eropah.

Empayar Maximilian tidak mempunyai sokongan popular dan konservatif tidak puas dengan reformasi liberal yang dikenakan oleh raja.

Sebaliknya, kerajaan Amerika Syarikat menyokong liberal yang dipimpin oleh Juárez. Keadaan raja itu sangat tidak stabil yang Napoleon III sendiri mencadangkan kepadanya bahawa dia meninggalkan kuasa, tetapi Maximilian tidak menerima dan cuba menjadi simbol integrasi nasional.

Akhirnya, tentera Perancis menarik diri dan keadaan ini menggemari tentera Mexico untuk menguasai semula negara.

Campurtangan Perancis berakhir pada bulan Juni 1867 ketika Maximilian ditangkap dan akhirnya dieksekusi bersama para jenderal konservatif yang mendukungnya. Sebelum mati sebelum skuad tembakan, raja tetap tenang dan mendengar massa di sebuah gereja kecil.

Fotolia foto: Demerzel21 / Tapper11 / Georgios Kollidas

Artikel Berkaitan